art of war sun tzu

“Sekiranya kita tidak mengetahui musuh kita atau diri kita, kita akan kalah dalam setiap pertempuran” – Sun Tzu.

image 37

Perang adalah sebahagian daripada kehidupan. Sebilangan besar organisma yang hidup mempunyai sifat untuk berperang, mengalahkan lawan, dan menguasai.

Dengan manusia, kita melihat ini terjadi dalam perang, perniagaan, di padang bola, dalam permainan video, di kelab malam, dan juga di media sosial. Dan jika tidak terlibat dalam pertempuran dengan orang lain, kita akan berperang dengan kalangan kita.

Seni Perang oleh Sun Tzu adalah teks ketenteraan China kuno yang terdiri daripada tiga belas bab, yang dikhaskan untuk aspek strategi dan taktikal perang.

Seni peperangan ini menerangkan secara terperinci bagaimana kita mesti buat dalam pertempuran, dan yang lebih penting, bagaimana untuk menang.

“Apa yang menjadikan tentera itu kuat?”

“Dengan cara apa kita harus mendekati musuh di ‘medan tertutup’?”

“Dan bagaimana kita harus menggunakan mata-mata untuk mengumpulkan maklumat, atau menyebarkan ‘berita palsu’? “

Selain dari tip-tip tertentu dalam pertempuran, Art of War mempunyai sisi filosofis yang mendalam.

Sun Tzu berpendapat bahawa perang tidak boleh dipandang ringan, itu adalah bentuk peperangan tertinggi mengalahkan musuh tanpa bertempur, dan yang ‘masih’ dan ‘tidak dapat diselesaikan’ adalah kewangan seorang jeneral.

Dia menekankan penggunaan kecerdasan berbanding kekuatan kasar dan mengajar kita bagaimana memenangi pertempuran cara yang bijak.

Keindahan Seni Perang adalah kebijaksanaannya dapat diterapkan dalam kehidupan moden kita juga, walaupun pada masa damai, ketika kita tidak perlu berurusan dengan pertumpahan darah, seperti bekerja, sukan, dan konflik harian secara umum.

Sun Tzu, juga dikenal sebagai Master Sun, adalah ahli strategi ketenteraan, dan ahli falsafah, yang hidup sekitarnya 2,500 ribu tahun yang lalu dan secara tradisional dilantik sebagai pengarang Art of War.

Tetapi sebilangan sarjana China meragui kewujudan Sun Tzu, dan ada yang percaya bahawa The Art of War adalah kompilasi karya oleh pengarang yang berbeza.

Zaman Sun Tzu

Sun Tzu hidup pada zaman Dinasti Zhou, pada sekitar waktu itu adanya orang bijak seperti Tao Lao Tzu dan ahli falsafah Confucius yang lain, tempat kelahirannya dipertikaikan, ada yang mengatakan bahawa dia dilahirkan di negeri Qi, yang lain mempercayai negeri Wu.

Tetapi sumber-sumber tertua yang ada bersetuju bahawa dia adalah jeneral dan ahli strategi yang berkhidmat raja Wu.

dinasti sun tzu

Art of War Sun Tzu di aplikasikan pada zaman kini

Sepanjang zaman, karya Sun Tzu memberi inspirasi kepada banyak orang dalam tentera juga seperti di luar tentera.

Jeneral Vietnam Võ Nguyên Giáp, misalnya, mengalahkan Perancis semasa Battle of Dien Bien Phu, dengan menggunakan taktik yang dijelaskan dalam The Art of War.

Jurulatih bola sepak Brazil, Luiz Felipe Scolari menggunakan panduan strategi kuno untuk memenangi pertandingan tersebut di Piala Dunia 2002.

vietnam sun tzu

Persediaan seni peperangan Sun Tzu

Art of War menekankan pentingnya persiapan yang baik, falsafah yang mendasari adalah bahawa kemenangan dan kekalahan sudah ditentukan sebelum pertempuran dilawan.

Ini bermakna bahawa dengan pengetahuan dan pengiraan yang mencukupi, dapat dianggarkan peluang memenangi pertempuran.

“Bahagian mana yang lebih kuat?”

“Siapa yang lebih cenderung menang?”

“Penyelidikan yang baik sangat mustahak.”

Dan jika perlu, kita perlu menggunakan mata-mata untuk memperoleh maklumat yang diperlukan. Kita mesti tahu apa yang kita hadapi dan bersikap realistik mengenai kekuatan dan kelemahan kita sendiri.

Untuk mewujudkan tentera yang patuh, penting bagi seorang pemimpin untuk mengenali tenteranya, setiap jeni askar memerlukan rawatan yang berbeza.

Kesedaran diri adalah kunci, seolah-olah kita tahu diri kita sendiri, kita tahu musuh mana yang dapat kita kalahkan, dan musuh mana yang harus kita lari.

Sering kali lebih baik mengelakkan konflik jika itu mengelakkan kerugian besar.

Menang tanpa berlawan

Menurut Sun Tzu, kemenangan tertinggi adalah mengalahkan musuh tanpa berperang. Malangnya, ideal ini tidak selalu menjadi pilihan.

Itulah sebabnya dalam hidup kita harus memilih pertempuran dengan berhati-hati, mengetahui mana yang bernilai dengan pertempuran dan yang membuang tenaga dan sumber, dan pertempuran yang mana kita pilih mesti diperjuangkan seefisien mungkin.

Kekuatan tentera terhad, malah tentera terbesar di dunia boleh kehabisan peralatan, bahan bakar, kenderaan tentera, dan, tentu saja, tentera yang mengendalikannya.

Peperangan yang panjang adalah bencana bagi sebuah negara dan sumbernya, dan hanya akan menghabiskan perang tersebut yang mengambil bahagian.

Oleh itu, cara terbaik untuk memenangi pertempuran adalah dengan menyerang dengan cepat, dengan penggunaan sumber yang minimum.

Jangan hancurkan bandar dan sumber daya musuh apabila kita dapat menggunakannya untuk kita sendiri, dan tidak perlu membunuh tentera musuh ketika mereka boleh bergabung dengan barisan kita.

Di sini kita mula melihat pengaruh Tao dalam cara berfikir Sun Tzu, kerana dia tidak menganjurkan pemusnahan tanpa akal, tetapi untuk berperang dengan bijak dan meninggalkan musuh sekuat mungkin, sehingga kekuatan mereka dapat menjadi milik kita sendiri.

“Dalam perang, lebih baik mengambil keadaan yang utuh daripada menghancurkannya. Lebih baik mengambil tentera, resimen, syarikat yang utuh, daripada memusnahkan mereka. Keunggulan tertinggi bukan terletak pada kemenangan setiap pertempuran, tetapi mengalahkan musuh tanpa pernah bertengkar. Bentuk perang tertinggi adalah menyerang strategi itu sendiri. Yang seterusnya, untuk menyerang pakatan, yang seterusnya menyerang tentera. Bentuk perang yang paling rendah adalah menyerang bandar.  Perang Bandar adalah jalan terakhir.” The art of war.

Dalam perang, kemenangan adalah hasil pengukuran, anggaran, pengiraan dan perbandingan.

“Sekiranya kemenangan jelas, berjuang”

“Sekiranya kekalahan sudah pasti, jangan melawan.”

Taliban menggunakan strategi Sun Tzu

Sekiranya kita memilih untuk bertarung, kita perlu mempunyai pengetahuan yang cukup untuk menentukan strategi yang tepat, yang membawa kita ke kemenangan.

Sebagai contoh, ketika kita hendak mengalahkan musuh dengan banyak, cara terbaik untuk menyerang adalah dengan mengepung mereka, tetapi apabila kita mempunyai jumlah lebih banyak, lebih baik kita bersembunyi.

Dalam situasi seperti itu, menerapkan perang gerila telah menjadi strategi kemenangan bagi Taliban di Afghanistan.

Taliban bergaul dengan orang awam dan menggunakan tempat persembunyian rahsia dan rangkaian terowong tidak dapat dilihat semasa menggunakan teknik propaganda yang canggih dan mengekalkan keduanya dan fleksibiliti dalam kalangan mereka.

Sekiranya mereka menyerang musuh mereka secara langsung, mereka pasti akan kalah.

Tetapi dengan menggunakan teknik hit-and-run yang terkoordinasi, mereka terbukti menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan, cara untuk menang pintar adalah seni menipu.

taliban sun tzu

Mengadaptasi dengan persekitaran

“Apabila mampu, berpura-pura ketidakupayaan. Semasa mengerahkan pasukan, nampakkannya tidak. Apabila hampir, kelihatan jauh. Ketika jauh, muncul berhampiran.” The Art of War.

Musuh berubah sepanjang masa, serta keadaan semula jadi seperti musim dan medan perang.

Sun Tzu menuruh kita untuk memperoleh kemenangan dari perubahan keadaan musuh, sementara kekal bentuk diri kita.

Ini bererti bahawa kita harus selalu memerhatikan musuh dengan berhati-hati, dan mencegah diri kita sendiri kepada mereka.

Ini adalah bagaimana kita terus mengetahui perubahan lawan kita, jadi kita dapat menggunakannya untuk kelebihan kita.

Sebagai contoh, Sun Tzu memberitahu kita untuk menghindari melawan semangat yang kuat, dan sebaliknya menyerang yang lembik dan tak bermaya, dan bahawa kita harus memerhatikan corak tertentu untuk menentukan kekuatan musuh, dia juga memberitahu kita memastikan kekebalan kita sendiri, dan menunggu kelemahan musuh.

Art of War memaparkan situasi yang berbeza dan cara bertindak di dalamnya, seperti kawasan yang berbeza.

Contohnya, kita harus berkhemah di tanah tinggi dan menghadap ke tempat terbuka, dan selalu berjuang turun.

Dan jika musuh menyeberangi sungai ke arah kita, kita tidak boleh menghadapinya ke tengah tetapi membiarkan separuh tenteranya menyeberang sebelum kita menyerang.

Sun Tzu membezakan sembilan jenis medan perang, yang masing-masing memerlukan cara pertempuran yang berbeza.

Sun Tzu mengajar kita pentingnya mencari keseimbangan dan kedamaian batin ketika pergi berperang.

Kita juga tidak boleh terlalu ceroboh, tetapi juga tidak pengecut, dan berbahaya untuk dicetuskan dengan mudah kerana mudah memikat orang dengan marah dalam pertempuran.

Juga, seorang jeneral harus belas kasihan kepada anak buahnya dan memperlakukan mereka dengan baik, tetapi terlalu prihatin dengan mereka akan membawa kepada masalah.

Art of War mengajar kita bagaimana memilih dan memenangi pertempuran kita.

Dia mengajar kita bagaimana menjadi lebih pintar daripada lawan kita, menipu dan memanipulasi mereka, dan menggunakan keadaan apa pun untuk kelebihan kami.

Pada saat yang sama, dia mendesak kita untuk kalah tanpa bertempur dan mencegah penderitaan sebanyak itu yang mungkin.

Sekiranya kita dapat mengalahkan musuh tanpa pertumpahan darah, pimpinlah dengan kebijaksanaan dan belas kasihan sambil mempertahankan disiplin, dan menyesuaikan diri dengan perubahan sifat bumi dan langit, maka perang benar-benar seni.

Jangan lupa untuk follow sosial media kami bagi mengikuti berita sensasi dan menarik! Terima kasih kerana menyokong kami kakibawang.my

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *