maradona

Diego Maradona, pemain bola sepak Argentina yang menjaringkan gol  “Hand Of God” pada tahun 1986 dan memimpin negaranya ke gelaran Piala Dunia pada tahun itu sebelum beliau berjuang dengan penggunaan kokain dan kegemukan telah meninggal dunia pada umur 60 tahun.

diego maradona

Perginya Seorang Lagenda Bolasepak Sepanjang Zaman Dan Kebanggaan Argentina, Diego Maradona

Jurucakap Diego Maradona, Sebastián Sanchi, mengatakan bahawa dia meninggal pada hari Rabu, 25 November 2020 akibat serangan jantung, dua minggu setelah “discharged” dari sebuah hospital di Buenos Aires selepas menjalani pembedahan otak.

Pejabat presiden Argentina mengatakan akan memutuskan tiga hari berkabung nasional, dan persatuan bola sepak Argentina menyatakan kesedihannya di Twitter.

diego maradona

Salah satu peristiwa paling terkenal dalam sejarah sukan bolasepak, gol “Hand Of God”, datang ketika Maradona menumbuk bola ke jaring England semasa suku akhir Piala Dunia 1986. England mengatakan bola terkena tangan Diego Maradona, bukan kepalanya. Diego Maradona sendiri memberikan laporan yang bertentangan tentang apa yang telah terjadi selama bertahun-tahun, pada satu ketika hingga menghubungkan tujuan untuk campur tangan ilahi, kepada “Hand Of God.”

Menjelang ulang tahunnya yang ke-60 pada bulan Oktober 2020, Maradona mengatakan kepada majalah France Football bahawa adalah impiannya untuk “menjaringkan gol lain menentang Inggeris, kali ini dengan menggunakan tangan kanan.”

Maradona juga memikat peminat di seluruh dunia selama dua dekad kariernya dengan gaya permainannya yang memukau.

Walaupun reputasinya tercemar oleh ketagihannya dan persembahan buruk ketika memimpin pasukan kebangsaan, dia tetap menjadi idola di Argentina yang gila bola sepak sebagai “Pibe de Oro” atau “Golden Boy.”

diego maradona

Pemain nombor 10 yang dipakainya di jersi telah menjadi sinonim dengannya, seperti halnya dengan Pelé, pemain hebat Brazil yang dengannya, Maradona selalu digandingkan sebagai yang lagenda terbaik sepanjang masa.

Pemain Brazil itu mengatakan dalam satu kenyataan bahawa dia telah kehilangan “seorang teman baik.”

“Ada banyak lagi yang dapat dikatakan, tetapi buat masa ini semoga Tuhan memberi semangat dan kekuatan kepada keluarganya,” kata Pelé. “Suatu hari, saya harap, kita akan bermain bola sepak bersama di langit.”katanya lagi.

Semoga artikel ini dapat memberi manfaat kepada anda pembaca setia kami. Jangan lupa untuk follow sosial media kami bagi mengikuti berita sensasi dan menarik! Terima kasih kerana menyokong kami kakibawang.my

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *